MENAGIH PERTANGGUNGJAWABAN PEMERINTAH MELALUI GUGATAN CITIZEN LAWSUIT VAKSIN PALSU

Jakarta, Aspirasi Publik

     Kesehatan merupakan  hak azasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan  yang harus diwujudkan sesuai  dengan   cita-cita   bangsa  Indonesia   sebagaimana   dimaksud   dalam   Pancasila  dan  Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia  Tahun  1945.

     Setiap hal yang  menyebabkan  terjadinya  gangguan  kesehatan  pada masyarakat  Indonesia,  termasuk anak-anak  sebagai asset  masa depan  bangsa, akan  menimbulkan   kerugian  ekonomi  yang  besar bagi Negara,   oleh   karena   itu   tindakan    pemerintah    dan   DPR  dalam   hal   ini   sangat   penting   karena menyangkut    kesehatan,   keselamatan,   dan   masa  depan  anak   yang   merupakan   tanggung   jawab negara  untuk  memenuhi   serta  melindungi   hak anak  memperoleh   pelayanan  kesehatan  dan  jaminan sosial sesuai dengan  kebutuhan  fisik,  mental,  spiritual,  dan sosial.

     Setahun  lebih  telah  berlalu  sejak  Menteri  Kesehatan  dan  Kabareskrim  Mabes  Polri menyampaikan    14 Rumah  Sakit  serta  Bidan  yang  terindikasi   menggunakan   vaksin  palsu  pada  Juli  tahun   2016, namun hingga    saat   ini   perjuangan     para   orang   tua   korban   vaksin    palsu   untuk    menuntut     keadilan, transparansi,   dan  kepastian  jaminan   kesehatan  bagi anak-anak  mereka  belum  sepenuhnya   terealisasi sesuai harapan.

     Terkait   permasalahan    vaksin,  pemerintah  (dalam  hal ini  Presiden,  Menteri,  Kesehatan,   Kepala  Badan Pengawas   Obat  dan  Makanan,   Gubernur   Provinsi  DKI  Jakarta,  Gubemur   Provinsi  Jawa  Barat,   dan Gubemur    Provinsi   Banten)   mempunyai   kewajiban   untuk   menjamin,    memenuhi,    menegakkan    dan melindungi    hak  atas  kesehatan   masyarakat   sebagai  warga   negara  sebagaimana   antara   lain  diatur dalam   Pasal  28H  ayat   1  Undang-Undang    Dasar  1945 jo  Pasal 64 Undang-Undang    Nomor  39 Tahun 1999 tentang   Hak Asasi  Manusia  jo  Pasal 14 ayat  1  Undang-Undang    Nomor  36 Tahun   2009 tentang Kesehatan  jo  Pasal 4 Undang-Undang    Nomor  8 Tahun  1999 Tentang   Perlindungan   Konsumen  jo Pasal 8 Undang-Undang    Nomor  23 Tahun  2002 Tentang   Perlindungan  Anak.

      Oleh karena   itu,  kelalalaian    Pemerintah    untuk   melakukan    kewajibannya     tersebut    di  atas   berupa pembiaran    yang   menimbulkan    celah   terjadinya    produksi   dan   distribusi    vaksin   palsu   maka   patut dianggap   sebagai perbuatan  melawan  hukum. Adapun  kelalaian   Pemerintah   dalam   kasus   vaksin   palsu   secara   garis   besar   sebagai berikut :

  1. Kelalaian  melakukan  sosialisasi dan pengawasan  sebagai amanat   Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 Tent:ang Rumah Sakit yang mengatur    bahwa Pengelolaan Alat  Kesehatan, Sediaan Farmasi, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit   harus dilakukan oleh   Instalasi Farmasi sistem satu pintu;                                                                        .
  2. Kelalatan   melakukan    pembinaan     dan   pengawasan    terhadap   pelaksanaan Standar    Pelayanan Kefarmasian  baik   di   rumah  sakit  maupun  klinik/tempat   praktlk  bidan,    antara    lain  dengan mengabaikan   kewajiban   rumah   sakit   mengirimkan  laporan   Pelayanan  Kefarmasian    secara berjenjang kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan Provinsi, dan  Kementerian Kesehatan sebagai pelaksanaan fungsi pengawasan, Selain kelalaian  oleh  pemerintah  tersebut  di  atas,  DPR juga   patut  dianggap  melakukan kelalaian dalam   melakukan  tugas pengawasan terhadap pelaksanaan undang~undang oleh Pemetintah, yaitu antara   lain   terhadap   Undang-Undang  Nomor  36  Tahun 2009 Tentang   Kesehatan serta   Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 1998 Tentang Pengamanan Sediaan Farmasi dan Alat Kesehatan.. Perbuatan  melawan  hukum  dalam bentuk  kelalaian oleh  Pemerintah dan  DPR tersebut   merupakan alasan kuat  bagi  Tim Advokasi Hak atas Kesehatan (TaHaK) sebagai kuasa hukum  Aliansi Ketuarga Korban  Vaksin Palsu untuk  mengajukan gugatan dengan mekanisme Gugatan Warga Negara (Citizen lawsuit),  hal  ini  dilakukan  setelah  berakhirnya  batas waktu  60  hari   sejak  penyampaian   notifikasi kepada    Pemerintah  dan  Dewan  Perwakilan  Rakyat namun  tidak  ada  tanggapan   dari   Pemerintah maupun Dewan Perwakilan Rakyat.

     Gugatan ini antara  lain dimaksudkan  untuk menggugah kesadaran Pemerintah  dan Dewan  Perwakilan Rakyat   untuk  mempertanggungjawabkan kelalaian yang telah dilakukannya sesuai  dengan tuntutan para   korban  vaksin  palsu,  sehingga  diharapkan  pada  kemudian  hari   Pemerintah  dan   Dewan Perwakilan Rakyat dapat  memperkuat sinerginya dalam melaksanakan peran  serta  fungsi masing-masing  sesuai  konstitusi dan  peraturan  perundang-undangan  yang  berlaku,  sehingga   diharapkan kejadian serupa vaksin palsu tidak terulang di masa rnendatang. (Obe)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: