Kisah Memilukan Eks Linmas Kecamatan Pondokgede, Diduga Dipecat Sepihak Oleh Camat Nessan Sujana

Bekasi, aspirasipublik.com – Kisah pilu kembali terjadi pada seorang eks anggota Linmas Kecamatan Pondokgede, Kota Bekasi Jawa Barat. Sebut saja namanya Untung Sentono. Pria yang sudah mengabdikan dirinya sejak tahun 1967 dikantor Kecamatan Pondokgede ini, kemudian Untung diperbantukan sebagai anggota Linmas hingga akhirnya diduga berujung pada pemecatan secara sepihak oleh Camat Pondokgede, Nessan Sujana.

Belum jelas alasan camat memecat pria tua itu, namun banyak kritikan yang menyebut gegara arogansi Camat akhirnya Untung dipecat. “Lah udah lama atuh diberhentikan, kan kerja kaga anu, kaga cocok jarang masuk bro. Iya jarang di sini jarang ada, karena tugas dia juga menyapu halaman kantor gimana sih? tapi tidak dilakukan. Semuakan sesuai kerjanya, dia kerjanya di sini nyapu apa kagaklah begitu dong, tanya dulu sama orangnya sama yang bersangkutan (Untung Sentono.red). “Ucap Nessan Sujana Camat Pondok gede saat dikonfirmasi via sambungan telepon selulernya.

Nessan Sujana memang dikenal dilingkungan kantornya sebagai pemimpin yang tegas namun kadangkala tidak bisa mengendalikan sifat emosi dirinya sehingga terlihat arogan. Bahkan ketika menjawab pertanyaan wartawan, Nessan terlintas dengan gaya emosional seorang sang Camat.

Dijelaskan Untung, areal yang dibersihkannya sekitar depan Posko Satpol PP dan seluruh halaman kantor Kecamatan Pondokgede. “Sekitar Pendopo dan depan Kecamatan saya sapu, juga kamar mandi saya bersihkan (di pel). Setelah selesai saya standby untuk (memarkir) mengatur arus lalu lalang kendaraan yang keluar masuk kantor Kecamatan. Mungkin kalau ada kamera pengawas (CCTV) bisa disenter (tersorot) aktifitas kerja saya setiap harinya,” paparnya.

Untung Sentono seorang pekerja keras, ia bekerja tanpa mengenal waktu, bahkan sejak jaman Enjang, Camat Toto Subekti, Camat Chairul Anwar serta Camat Karya Sukmajaya yang akhirnya digantikan oleh Camat sekarang, Nessan Sujana.

Untung juga memberikan rasa hormat kepada Camat Nessan Sujana, menurutnya Camat tersebut orang baik. “Pak Nessan Camat baik, tetapi kenapa saya sekarang malah di pecat, kalau memang sudah tidak senang (tidak suka) berikan hak saya, kan saya punya anak bini yang harus dinafkahi,” tegas Untung.

Sementara pemerhati kebijakan dan pengawasan kontrol sosial yang juga sebagai Ketua Umum Forum Wartawan Jakarta (FWJ), Mustofa Hadi Karya saat dimintai tanggapannya atas peristiwa tersebut menilai keputusan Camat Nessan Sujana terkesan sepihak dan tidak melakukan kroscek real, sehingga menyimpulkan hasil laporan yang diterimanya saja tanpa melihat fakta yang ada.

“Bahaya jika seorang pemimpin hanya menerima laporan dari anak buahnya saja, tanpa disertai bukti-bukti kuat, dan akhirnya memutuskan keputusan yang dapat merugikan orang lain, terlebih dalam permasalahan Untung Sentono yang sudah mengabdi sejak tahun 1967,” ujar Opan sapaan akrab Ketua umum FWJ tersebut pada, Senin (11/05/2020).

Untuk itu, Opan menegaskan setidaknya ada toleransi khusus yang diberikan seorang Camat terhadap Untung Sentono. “Saya dapat menyimpulkan sekiranya hal ini perlu diperhatikan serta dikaji ulang oleh seorang Camat, berikan Hak-Hak Untung, kalau perlu hargai pengabdiannya dengan penghargaan, dan bukan pemecatan yang dilakukannya, namanya itu tak manusiawi,” ulasnya.

Opan juga berharap peristiwa tersebut agar menjadi Perhatian serius Wali Kota Bekasi, Dr. H. Rahmat Effendi terhadap orang-orang yang telah mengabdikan dirinya untuk kelangsungan pembangunan, kebersihan dan penataan di wilayah. (Prima/Pardamean)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: